3 Jenis Pakaian yang Sangat Dicintai Nabi SAW

498 views

Seluruh tentang Nabi SAW adalah suri tauladan yang baik. Dari sikap, amalan tiap harinya dan bahkan tentang pakaiannya.

Dari  riwayat Ummu Salamah RA disebutkan, “Pakaian yang paling disenangi Rasulullah SAW adalah Gamis”. Dan Ummu Salamah adalah Ummul Mu’minin Hindun binti Mughirah al Makhzumiyah.

Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, “Sesungguhnya Nabi SAW keluar (dari rumahnya) dengan bertelekan kepada Usamah bin Zaid. Beliau memakai pakaian Qithri yang diselempangkan di atas bahunya, kemudian beliau salat bersama mereka”.

Adapun Qithri adalah sejenis kain terbuat dari katun kasar. DanKain kasar ini berasal dari Bahrain tepatnya dari Qathar.

Dari riwayat Anas bin Malik juga mengemukakan: “Pakaian yang paling disenangi Rasulullah SAW ialah kain Hibarah“. Dan Kain Hibarah merupakan  kain yang dikeluarkan oleh negara Yaman yang terbuat dari katun.

Rasulullah SAW bersabda: “Hendaklah kalian berpakaian putih, untuk dipakai sewaktu hidup. Dan jadikanlah ia kain kafan kalian sewaktu kalian mati. Sebab kain putih itu sebaik- baik pakaian bagi kalian”. (Diriwayatkan oleh Qutaibah bin Sa’id, dari Basyar bin al Mufadhal, dari Utsman Ibnu Khaitsam, dari Sa’id bin Jubeir, yang bersumber dari Ibnu Abbas RA)

Loading...

Rasulullah SAW juga bersabda: “Pakailah pakaian putih, karena ia lebih suci dan lebih bagus. Juga kafankanlah ia pada orang yang meninggal diantara kalian“. (Diriwayatkan oleh Muhammad bin Basyar, dari Abdurrahman bin Mahdi, dari Sufyan, dari Habib bin Abi Tsabit, dari Maimun bin Abi Syabib yang bersumber dari Samur bin Jundub RA)

Sorban Rasulullah SAW
Dari Abi Zubair yang bersumber dari Jabir radhiallahu ‘anhu, Rasulullah SAW memasuki Kota Makkah pada waktu pembebasan Kota Makkah, beliau memakai sorban hitam.

Dalam riwayat lain disebut, “Sesungguhnya Nabi SAW berkhutbah di hadapan umat, beliau memakai sorban hitam”. 

Khuf Rasulullah SAW
“Sesungguhnya raja An-Najasyi menghadiahkan sepasang khuf hitam pekat kepada Nabi SAW lalu Beliau memakainya dan kemudian ia berwudhu dengan (hanya) menyapu keduanya (yakni tidak membasuh kaki)”. (Riwayat yang bersumber dari Buraidah RA).

Adapun An-Najasyi adalah gelar raja-raja di Abesina (Habsyi), sekarang dikenal Ethiopia.

Sedangkan Khuf adalah sejenis kaos kaki dari kulit binatang. Khuf dibuat amat tipis dan tingginya menutupi mata kaki. Biasanya hanya digunakan saat musim dingin agar kulit kaki tidak pecah-pecah.

Sandal Rasulullah SAW
Seperti apakah bentuksandal Rasulullah SAW? Sayyidina Anas RA menjawab: “Kedua belahnya mempunyai tali qibal”. (Diriwayatkan oleh Muhammad bin Basyar, dari Abu Daud at Thayalisi, dari Hamman yang bersumber dari Qatadah).

Adapun Tali qibal adalah tali sandal yang menyatu dengan bagian mukanya dan terjepit di antara dua jari kaki.

Dari Abu Hurairah RA, Beliau SAW bersabda: “Janganlah di antara kalian berjalan dengan sandal sebelah. Hendaklah memakai keduanya”. 

Sesungguhnya Nabi SAW melarang seorang laki-laki makan dengan tangan kiri dan berjalan dengan sandal sebelah. Riwayat lain, “Sesungguhnya Nabi SAW bersabda: “Bila salah seorang di antara kalian hendak memakai sandal hendaklah ia memulainya dari yang sebelah kanan. Dan bila ia melepasnya, maka hendaklah dimulai dari yang sebelah kiri. Hendaklah posisi kanan dijadikan yang pertama kali dipasangi sandal dan yang terakhir kali dilepas”. (Riwayat yang bersumber dari Abu Hurairah RA).

Tags: #Khuf Nabi #Pakaian Nabi #Sepatu Nabi #Sorban Nabi