Seperti Ini Sifat Manusia yang Paling Disukai dan Dibenci Rasulullah SAW

Manusia yang paling baik akhlaknya adalah Nabi Muhammad Saw. Umat islam harus meneladani Rasulullah Saw.

Nabi Muhammad Saw bersabda yang diriwayatkan Imam At-Tirmidzi, bahwa orang yang paling dicintai Nabi Muhammad Saw adalah yang paling baik akhlaknya.

Dan manusia yang dibenci adalah mereka yang paling banyak bicara tapi tidak bermanfaat dan mengolok-olok orang lain.

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ الْحَسَنِ بْنِ خِرَاشٍ الْبَغْدَادِيُّ حَدَّثَنَا حَبَّانُ بْنُ هِلَالٍ حَدَّثَنَا مُبَارَكُ بْنُ فَضَالَةَ حَدَّثَنِي عَبْدُ رَبِّهِ بْنُ سَعِيدٍ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ الْمُنْكَدِرِ عَنْ جَابِرٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ مِنْ أَحَبِّكُمْ إِلَيَّ وَأَقْرَبِكُمْ مِنِّي مَجْلِسًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَحَاسِنَكُمْ أَخْلَاقًا وَإِنَّ أَبْغَضَكُمْ إِلَيَّ وَأَبْعَدَكُمْ مِنِّي مَجْلِسًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ الثَّرْثَارُونَ وَالْمُتَشَدِّقُونَ وَالْمُتَفَيْهِقُونَ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَدْ عَلِمْنَا الثَّرْثَارُونَ وَالْمُتَشَدِّقُونَ فَمَا الْمُتَفَيْهِقُونَ قَالَ الْمُتَكَبِّرُونَ قَالَ أَبُو عِيسَى وَفِي الْبَاب عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ وَهَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ مِنْ هَذَا الْوَجْهِ وَرَوَى بَعْضُهُمْ هَذَا الْحَدِيثَ عَنْ الْمُبَارَكِ بْنِ فَضَالَةَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ الْمُنْكَدِرِ عَنْ جَابِرٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلَمْ يَذْكُرْ فِيهِ عَنْ عَبْدِ رَبِّهِ بْنِ سَعِيدٍ وَهَذَا أَصَحُّ وَالثَّرْثَارُ هُوَ الْكَثِيرُ الْكَلَامِ وَالْمُتَشَدِّقُ الَّذِي يَتَطَاوَلُ عَلَى النَّاسِ فِي الْكَلَامِ وَيَبْذُو عَلَيْهِمْ

Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya di antara orang yang paling aku cintai dan yang tempat duduknya lebih dekat kepadaku pada hari kiamat ialah orang yang akhlaknya paling bagus.

Dan sesungguhnya orang yang paling aku benci dan paling jauh tempat duduknya dariku pada hari kiamat ialah orang yang paling banyak bicara (bicara yang tidak bermanfaat dan memperolok manusia).”

Loading...

Para shahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling banyak bicara itu?” Rasulullah SAW menjawab, “Yaitu orang-orang yang sombong.” (HR At-Tirmidzi).

Pada zaman  era digital ini, hadist di atas mengajarkan kita berhati-hati berbicara baik lisan maupun tulisan di media sosial.

Yang dibicarakan dengan  lisan atau tulisan jangan sampai terbuang sia-sia alias tidak bermanfaat, memcemooh orang lain dan berasal dari sebuah kesombongan.

Tags: #Dibenci Nabi #Disukai Nabi #Sifat Manusia