Waktu Ideal yang Diajarkan Nabi SAW Untuk Mencukur Bulu Kemaluan

173 views

Bulu kemaluan harus dicukup tak lebih dari empat puluh hari. Mencukur bulu kemaluan merupakan fitrah manusia seperti berkhitan, memotong kuku, atau memotong kumis.

Sebagaimana dijelaskan dalam hadis riwayat Nasa’i:

أَخْبَرَنَا الْحَارِثُ بْنُ مِسْكِينٍ قِرَاءَةً عَلَيْهِ وَأَنَا أَسْمَعُ عَنْ ابْنِ وَهْبٍ عَنْ يُونُسَ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْفِطْرَةُ خَمْسٌ الِاخْتِتَانُ وَالِاسْتِحْدَادُ وَقَصُّ الشَّارِبِ وَتَقْلِيمُ الْأَظْفَارِ وَنَتْفُ الْإِبْطِ

Telah mengabarkan kepada kami Al Harits bin Miskin telah dibacakan kepadanya dan saya mendengarnya

dari Ibnu Wahab dari Yunus dari Ibnu Syihab dari Sa’id bin Musayyab dari Abu Hurairah dari Rasulullah shalallahu alaihi wa salam, beliau bersabda:

“Lima perkara yang termasuk fitrah, berkhitan, mencukur rambut kemaluan, memotong kumis, memotong kuku, dan mencabut bulu ketiak.”

Loading...

Terdapat  lafadz redaksi hadits lainnya berbunyi:

…خَمْسٌ مِنْ الْفِطْرَةِ قَصُّ الشَّارِبِ وَنَتْفُ الْإِبْطِ وَتَقْلِيمُ الْأَظْفَارِ وَالِاسْتِحْدَادُ وَالْخِتَانُ

“…Lima perkara yang termasuk fitrah, memotong kumis, mencabut bulu ketiak, memotong kuku, mencukur bulu kemaluan, dan berkhitan,”

Dalam redaksi hadis lain, Rasulullah menuturkan orang yang tidak memotong kumisnya tidak termasuk golongan Rasulullah.

أَخْبَرَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ قَالَ أَنْبَأَنَا عَبِيدَةُ بْنُ حُمَيْدٍ عَنْ يُوسُفَ بْنِ صُهَيْبٍ عَنْ حَبِيبِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ لَمْ يَأْخُذْ شَارِبَهُ فَلَيْسَ مِنَّا

Telah mengabarkan kepada kami Ali bin Hujr dia berkata; Telah memberitakan kepada kami Ubaidah bin Humaid dari Yusuf bin Shuhaib dari Habib bin Yasar dari Zaid bin Arqam dia berkata,

“Rasulullah shalallahu alaihi wa salam, bersabda: “Barang siapa tidak memotong kumisnya, dia tidak termasuk golongan kami,”

Lantas waktu yang ideal untuk memotong rambut kemaluan atau memotong kumis, kuku, itu kapan?

Rasulullah menjelaskan, seseorang tidak membiarkan bulu kumis, bulu kemaluan hingga 40 hari.

Maksudnya adalah memotong bulu kemaluan hendaknya dilakukan batas maksimal 40 hari sekali.

Inilah redaksi haditsnya yang dapat ditemukan dalam Sunan Nasai nomor hadits ke-14:

أَخْبَرَنَا قُتَيْبَةُ قَالَ حَدَّثَنَا جَعْفَرٌ هُوَ ابْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ أَبِي عِمْرَانَ الْجَوْنِيِّ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ وَقَّتَ لَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي قَصِّ الشَّارِبِ وَتَقْلِيمِ الْأَظْفَارِ وَحَلْقِ الْعَانَةِ وَنَتْفِ الْإِبْطِ أَنْ لَا نَتْرُكَ أَكْثَرَ مِنْ أَرْبَعِينَ يَوْمًا وَقَالَ مَرَّةً أُخْرَى أَرْبَعِينَ لَيْلَةً

Telah mengabarkan kepada kami Qutaibah dia berkata, telah menceritakan kepada kami Ja’far yaitu Ibnu Sulaiman dari Abu ‘Imran Al Jauny dari Anas bin Malik dia berkata,

“Rasulullah menentukan waktu bagi kita dalam masalah memotong kumis, memotong kuku, mencukur bulu kemaluan,

dan mencabut bulu ketiak, yaitu supaya kami tidak membiarkannya lebih dari empat puluh hari.

Dalam kesempatan lain beliau (Rasul) bersabda, empat puluh malam,”

Tags: #Bulu Kemaluan #Bulu Manusia #Mencukur Bulu